Tim Ibadah

Banyak gereja telah mengadopsi “tim penyembahan” sebagai bagian penting dari program musik. Bahkan sulit untuk tidak menemukan “panggung” gereja yang dipenuhi dengan segala sesuatu mulai dari drum, gitar, synthesizer, dan semua jenis alat musik. Di depan “alat” pemujaan ini berdiri barisan penyanyi yang memimpin kumpulan lagu-lagu pemujaan dan penyembahan. Itu hampir mengingatkan saya pada konser Kristen. Selama waktu-waktu yang didefinisikan sebagai ibadah ini, fokusnya tampaknya berada pada penyanyi dan instrumentalis. Ketika itu terjadi, menjadi lebih sulit untuk berkonsentrasi pada Dia yang mereka nyanyikan. Sangat menarik untuk dicatat berapa banyak orang di jemaat yang ingat apa yang “tim” kenakan sambil melupakan lagu apa yang mereka nyanyikan.

Mungkin saya hanya tidak mengerti apa tujuan dari  baca surat Yasin “mini-choir” itu. Ketika saya menyembah melalui musik, saya tidak perlu memiliki kumpulan musisi yang berdiri di antara salib yang ditampilkan dan saya sendiri. (Jika salib masih ada di gereja) Ketika saya menyembah, saya berpusat pada penyembahan kepada Juruselamat dan Tuhan saya, saya tidak ingin terganggu dari pujian dan penyembahan saya. Yesus adalah penyemangatku yang membuat sukacitaku meluap. Ketika saya memasuki gerbang-Nya dengan ucapan syukur dan pelataran-Nya dengan pujian, saya ingin bebas mengekspresikan cinta saya tanpa ada yang mengganggu saya. Saya tahu saya kuno dan saya menyadari banyak gereja merasa perlu untuk “memperbarui” kebaktian mereka dan menjadi lebih menarik tidak hanya bagi anggota mereka tetapi juga orang lain yang sedang mencari Kebenaran. Saya kagum bagaimana gereja-gereja saling meniru dalam hal ide atau usaha baru. Setiap kali seorang Pendeta/Guru yang dikenal secara nasional memulai teknik baru, gereja-gereja lokal melompat ke dalamnya. Tampaknya pendeta mencari pendeta lain, bukan Roh Kudus untuk bimbingan arah.

Orang seperti apa yang dihasilkan gereja kita? Ibadah yang berorientasi pada daging akan mengembangkan pengalaman emosional yang diikuti berkali-kali oleh sikap tanpa komitmen. Penyembahan yang benar adalah mengalami Yesus melalui roh kita. Ibadah Sejati tidak dicapai dengan perasaan, tetapi dengan Iman. Ketika orang-orang percaya sejati berkumpul untuk beribadah, mereka tidak peduli berapa lama suatu kebaktian akan berlangsung. Mereka berkumpul untuk membawa pemujaan kepada Dia yang memberikan hidup-Nya bagi mereka. Orang percaya juga menyadari fakta bahwa ibadah juga mendengar dan menerima Firman yang diproklamirkan. Seperti kijang yang terengah-engah air, demikian pula jiwa orang-orang yang beriman terengah-engah mendengar Firman. (Mazmur 42:1) Yesus bertemu dengan 2 pria setelah kebangkitan-Nya dan membagikan Firman kepada mereka. Setelah dia pergi, mereka berkata, “Bukankah hati kita membara di dalam diri kita, ketika dia berbicara dengan kita, dan ketika dia membukakan bagi kita Kitab Suci?” (Lukas 24:32) Sebagai orang percaya menyembah dan menerima Firman, mereka harus meninggalkan gereja mereka dengan roh mereka terbakar. Jika kita hanya mengalami “mandi spons” dan bukan “mandi” penuh pembersihan Ibadah dan Firman, ada yang salah! Aku ingin tahu apa itu!

Saya menyadari ada orang yang membutuhkan “tim penyembahan” untuk membantu mereka mencapai pengalaman “penyembahan”, dan saya mengerti itu. Saya juga percaya ada orang yang bisa naik ke ketinggian tanpa alat bantu visual. Saya kira itu tergantung pada pilihan pribadi.